h1

BUSWAY Kemanapun, Kapanpun

April 6, 2009

Lho?! Ini dimana ini?!?! Lho?! Lho?!

Judul kali ini kaya barang-barang ajaib dari saku Doraemon ya?!?!?!

Apakah anda punya pengalaman nyasar ke suatu tempat? Apa hal itu membuat anda trauma? Bagaimana cara anda pulang kerumah setelah nyasar?

Gw punya kebiasaan nyasar disuatu tempat, dan biasanya cuma disiang hari. Dan selalu menemukan jalan keluar alias, balik ke tempat semula dengan selamat sentosa dan hati mengutuk si sopir angkot. Tapi hari itu berbeda, karena kejadiannya sore menjelang malem. Dimana gw takut gelap, kota Jakarta menjadi kota hantu (dalam bayangan gw) ngebuat gw merinding disko.

Hari jumat kemaren, gw pulang kantor dengan hati riang gembira mau ngunjungin tempat tongkrongan gw biasanya (bukan, bukan di kolong jembatan) GRAMEDIA. Seperti biasa, gw nyari dan ngacak-acak semua buku komik yang ada disana (dan senyam-senyum saat ditegor mbak-mbak penjaganya). Setelah mendapatkan beberapa komik yang niat mo dijadiin koleksi gw pun melangkah dari GRAMEDIA Semanggi dengan riang gembira. Emang sebelumnya gw niat naik busway biar cepet sampenya, tapi demi selisih dolar 1500 perak gw memilih kopaja. Yeah kopaja, sodaranya bajaj, yang sama-sama bisa ngebuat lo dugem (dunia gemeter). Gw mulai buka salah satu komik en baca sambil nunggu kopaja lewat, lalu… kopaja ijo lewat, tapi penuh, gw ogah berdiri. Dan kopaja ijo dua lewat, tetep penuh, gw diem. Lalu datanglah kopaja orange sialan itu. Iye, orange.

Emang siy gw tau ada 2 jenis kopaja yang ngelewatin Semanggi, yaitu si ijo en si orange, berhubung yang lewat daerah senopati itu si ijo gw musti nunggu si ijo, tapi malam ini berbeda dengan malam lainnya. Selain itu malem sabtu (lho?!) gw juga terlalu asyik baca komik. Akhirnya dengan tampang cengok gw naik kopaja orange, dan duduk dengan santainya (walau gemeter-gemeter). Setau gw kopaja yang dari Semanggi-Blok M berputar melewati jembatan lingkar semanggi, tapi si kopaja ini enggak. Otak gw mulai mengirimkan sinyal “Lu salah naek, bego!!!”. Tapi gw tetep diem en duduk santai (sekali lagi, walau gemeter-gemeter). Kopaja itu melewati arah Semanggi menuju daerah Gatot Subroto, gw mulai mikir, bagaimana caranya turun dari kopaja sialan ini? Dengan cara lompat lalu berguling-guling kaya stuntman di film-film action? Atau dengan cara berteriak pada sopir kopaja “TURUNKAN SAYA!!! TURUNKAN SAYA DARI KOPAJA JAHANAM INI!!!”? Akhirnya gw putuskan untuk tidak melakukan keduanya, selain lompat plus guling-guling ngebuat gw masuk RS, neriakin sopir Kopaja juga perbuatan yang memalukan harga diri. Dan saat itu gw melihat sebuah shelter busway yang belum jadi, dan tangga penyebrangan yang diterangi lampu, berkilauan seakan seperti tangga menuju langit. Dan gw turun dideket jembatan penyebrangan di deket kantor Jamsostek. Sambil menggerutu ga jelas, en tampang “gimana caranya balik ke semanggi atau langsung ke blok M?”. Setelah turun dari jembatan penyebrangan berkilau akhirnya gw kembali bingung, mo manggil taksi supaya langsung sampe rumah tapi males diongkos plus tingkat macet dihari jumat, ah… ga deh. Kembali lagi gw naek kopaja orange, sekali lagi si orange. Gw berpikir, semoga kopaja ini lewat komdak, gw bisa naek busway dari sana. Tapi ternyata… dari belokan pertama komdak dia ga belok, empus deh gw, nyasar dua kali ?!?!?!, Dasar orange sialan!!! Setelah itu kernetnya bilang “Tanah abang, tanah abang”, gw agak begidik, gw pernah nyasar di tanah abang dan ngebayar taxi 40 rebu. Habis sudah duit gajian gw…. akhirnya si kopaja orange belok di belokan lingkar semanggi ke dua, dari arah-arahnya kayanya menuju benhil. Akhirnya gw liat lagi gedung Plaza Semanggi dari kejauhan… dan gw kembali lagi ke benhil dengan selamat sentosa, plus mengutuk sopir en kernetnya supaya ga da orang bego kaya gw yang naik kopaja itu lagi.

Akhirnya gw memilih naik busway menuju bunderan senayan. Dan sejak saat itu saya telah bersumpah akan menggunakan busway kemanapun dan kapanpun akan bepergian, ya… selain mengajarkan kita untuk saling merasakan kesesakan dunia, juga bisa menemukan tujuan dengan tepat dan cepat (Yeah!!!).

PS* : Dalam kejadian ini si kernet maupun sopir kopaja tidak ada kaitannya dalam sasar-menyasar gw, karena gw terlalu bodoh aja untuk bertanya “Ini ke blok M atau ke neraka?”. Gw ga mo naik kopaja orange lagi. Selamanya?, entahlah. Ingat peribahasa, Lupa bertanya, Nyasar, Salah sendiri. Inga, inga TING😉 . Pokoknya hidup BUSWAY!!! I LOVE U BUSWAY!!!.

PS** : Hari ini ada orang yang ngaku-ngaku punya nomor SIMCARD yang sama ma gw, en lagi dikejar2 tukang kredit. Sialan, mentang-mentang no HP gw cantik punya, kaya orangnya eh disalah gunain. Bagi yang bernama Rina Triastuti, entah tuh nama beneran ato bo’ong juga. Please deh ah, kadang emang nomor cantik mewakili orangnya, so jangan iri deh klo no hape lo jelek, ga ngaruh juga lagi. Buat orang kredit yang kena marah gw hari ini, sorry dorry morry, cek dulu di database indosat ya.

PS*** : Gara-gara nulis postingan kemaren, gw jadi malu di comment ma cowo hueheheheh, thanks to sigit yach😉 , cak cek cak cek, besok lagi gw mo nulis soal titi kamal en christian sugiono aja deh.

See You All😛

One comment

  1. Kiikikikikikiki…
    makanya sebelum naek kopaja liat dulu tujuannya buu..
    jangan asal naek gitu..
    klo ilang kan malu2in :p
    untuung ada busW ^^



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: